Pendidikan

20 Ons Kg

20 Ons Kg – Pemodelan Sirkulasi Meridional Residual Rata-Rata pada Level yang Berbeda dari Suhu Stratosfer Mendadak Pemodelan Sirkulasi Meridional Residual Rata-rata pada Level yang Berbeda dari Stratosfer Mendadak… Andrey V. Koval et al.

Sirkulasi atmosfer di termosfer atas dan bawah disimulasikan secara numerik menggunakan model numerik mekanistik nonlinier 3-D MUAM. Sirkulasi meridional rata-rata residual (RMC), yang merupakan permukaan Euler dan komponen pusaran gelombang, dihitung pada musim dingin. Perubahan komponen RMC vertikal dan horizontal dianalisis untuk berbagai tingkat pemanasan mendadak stratosfer (SSW) dengan lebih dari 19 model. Hasil simulasi menunjukkan penurunan bertahap komponen RMC hingga 30 % selama dan setelah SSW di mesosfer dan termosfer depresi di belahan bumi utara. Pada 20–50 km utara garis lintang kutub, ada juga peningkatan kecepatan rendah dan utara selama SW. Konveksi langsung yang terkait dengan pemanasan adiabatik dapat menyebabkan pemanasan stratosfer dan stratopause yang lebih rendah selama CCD. Arus sisa dan arus eddy besar untuk parameter SSW yang berbeda dihitung. Terlihat bahwa aktivitas gelombang planet ke tenggara menciptakan sel-sel melingkar yang dibentuk oleh gelombang di bagian atas stratosfer utara, yang diarahkan ke atas di garis lintang tengah, ke utara di ketinggian tinggi dan rendah di dekat Kutub Utara. Sel-sel ini meningkatkan suhu dan suhu adiabatik di daerah kutub. Selama SW, komponen kecepatan yang mengarah ke darat bergeser ke ketinggian yang lebih tinggi, tetapi kecepatannya tetap rendah di dekat Kutub Utara. Setelah SSW, arus ke atas yang diciptakan oleh eddy bergerak di atas wilayah kutub, menyebabkan transportasi ke atas dan pendinginan adiabatik di stratosfer dan kembali ke stratopause di atmosfer bagian atas. Hasil yang diperoleh pada RMC dan perubahan sirkulasi eddy pada berbagai tingkat SSW di termosfer atas dan bawah dapat berguna untuk lebih memahami efek gelombang planet pada aliran bidang tengah dan untuk analisis aliran konservatif. wahana antariksa.

20 Ons Kg

20 Ons Kg

A. V. Koval, V. Chen, K. A. Didzenko, T. S. Ermakova, N. M. Gavrilov, A. I. Pagareltsev, O. N. Toptunova, K. Wei, A. N. Yarusova dan Zarubin AS: Pemodelan sirkulasi meridional residual pada tingkat yang berbeda. pemanasan stratosfer mendadak, Ann. Geophys., 39, 357–368, https://doi.org/10.5194/-39-357-2021, 2021.

Technical Report: Project Mertz—novel Use Of Historical Raf Flight Safety Records

Modus transportasi utama pelacak di seluruh dunia antara troposfer dan stratosfer adalah sirkulasi meridional (misalnya, Dobson et al., 1929; Dobson, 1956; Brewer, 1949; Fishman dan Crutzen, 1978), dimana udara troposfer memasuki atmosfer. kemudian daerah panas berpindah ke sayap dan turun ke bagian tengah dan atas kedua bola. Pada dataran tinggi, penting untuk mempertimbangkan sirkulasi meridional, yang menyebabkan peralihan besar dari daerah musim panas ke musim dingin. Selama beberapa dekade terakhir, ada minat besar dalam penelitian hamburan atmosfer, yang terutama terkait dengan analisis dan prediksi gas atmosfer (misalnya, Butchart, 2014; Pawson et al., 2000); Gerber et al., 2012; Eyring et al., 2005; SPARC CCMVal, 2010). Banyak penelitian juga dikhususkan untuk analisis data analisis ulang meteorologi dan interpretasi fenomena atmosfer (misalnya, Iwasaki et al., 2009; Sevior et al., 2012, dll.).

20 Ons Kg

Jelas bahwa arus atmosfer dapat secara signifikan mengubah sirkulasi meridional Euler, yaitu. perhitungan rata-rata dan langsung tidak cocok untuk menganalisis pergerakan spesies di atmosfer. Dalam persamaan waktu-energi dinamis, aliran energi dan panas sebagian diseimbangkan oleh aliran energi dan panas (misalnya, Charney dan Drazin, 1961). Dengan metode Euler, kompensasi gelombang yang sama dan fluktuasi rata-rata ditemukan dalam persamaan kontinuitas. Ini mencegah gelombang-gelombang ini terpisah dari pusat. Untuk mengatasi masalah ini, metode lain untuk memperkirakan rata-rata distribusi zonal harus digunakan, salah satunya adalah perhitungan rata-rata Euler yang dimodifikasi (TEM) (e.g., Andrew dan Mac-Saoir, 1976), yang digunakan. dalam penelitian ini. Metode ini memberikan informasi yang berguna tentang bagaimana gelombang mempengaruhi aliran meridional dan memberikan kesempatan untuk menghitung transportasi meridional massa dan pelacak di atmosfer. Metode ini mengarah pada estimasi residual meridional sirkulasi (RMC), yang merupakan penjumlahan dari arus rata-rata zona yang disebabkan oleh arus eddy dan arus advektif. RMC membandingkan parameter sirkulasi sisa yang ada setelah kompensasi parsial dari rata-rata sirkulasi Euler zonal dan massa eddy, energi, dan suhu yang diinduksi gelombang (misalnya, Shepherd, 2007 ). Dalam bentuk tradisionalnya, RMC adalah 2-D, dan bentuk yang dideskripsikannya mencakup dimensi spasial (mis., Holton, 2004).

Peristiwa Pemanasan Mendadak Stratosfer (SSW) adalah salah satu pola yang paling mencolok yang diamati pada iklim pertengahan musim dingin. Di stratosfer, selama CCD, gradien termal rata-rata zonal (biasanya ke arah khatulistiwa pada musim dingin) berubah. Dalam kasus SW besar, kecepatan timur di stratosfer midlatitude berubah, dan dalam kasus SW kecil, ada pelemahan angin yang kuat (e.g., Holton, 2004; Macin t-Carpenter, 1982). Peristiwa SSW dapat secara signifikan mempengaruhi kekuatan dan kekuatan di berbagai bagian atmosfer (Siskind et al., 2010; Fuller-Rowell et al., 2010; Funke et al., 2010; Liu et al., 2011; Yuan et al. , 2011). , 2012; Sun dan Robinson, 2009; Nath et al., 2016). Perubahan sirkulasi meridional selama berbagai fase peristiwa SSW baru-baru ini dipelajari oleh Tao et al. (2017) dan de la Camara dkk. (2018). Selama CCD, terjadi perubahan signifikan dalam sirkulasi stratosfer musim dingin, yang dapat dipindahkan ke bagian atas kedua belahan bumi melalui interaksi gelombang.

20 Ons Kg

Identification Of New Small Molecule Inducers Of Estrogen Related Receptor α (errα) Degradation

Kowal dan lain-lain. (2019a) memodelkan sirkulasi meridional rata-rata zona Euler dan perubahan kondisi PUS. Distribusi spasial Euler rata-rata global terbukti bervariasi secara signifikan pada tingkat SSW yang berbeda, yang penting untuk transportasi massal dan perunut di wilayah tengah dan atas. Namun, sebagaimana disebutkan di atas, pengangkutan semua jenis gas harus menyertakan kontribusi dari gelombang dan arus eddy dan memerlukan perhitungan RMC.

Dalam penelitian ini, kami memperluas penelitian Koval et al. (2019a) untuk menghitung komponen RMC berdasarkan suhu angin dan musim dingin. Evolusi RMC dan sirkulasi eddy selama peristiwa SSW terintegrasi ke atas termosfer bawah diselidiki menggunakan model atmosfer MUAM. Hasil integrasi terpenting panjang ke mesosfer dan termosfer bawah (MNT) ditemukan. Analisis RMC juga memungkinkan perhitungan fluks massa meridional residual dan estimasi perubahan pemanasan atau pendinginan adiabatik dari tingkat SSW yang berbeda di atmosfer tengah dan atas.

20 Ons Kg

Untuk mempelajari perubahan RMC selama periode sebelum, selama, dan setelah kejadian SSW, middle and upper model (MUAM) digunakan untuk menggambarkan propagasi permukaan jangka pendek ke termosfer bawah (Pogoreltsev et al., 2007). Ini adalah model numerik 3-D nonlinier. Langkah kisi horizontal model adalah 5,625∘ dalam garis lintang dan 5∘ dalam garis bujur. Kisi vertikal memiliki 48 titik dari dasar hingga 135 km pada koordinat log-isobarik z = -H⋅ln (p/p0), di mana p0 adalah tekanan permukaan dan H = 7 km adalah skala berat panjang. MUAM didasarkan pada persamaan primitif yang sama dalam sistem sirkulasi yang digunakan dalam Cologne Middle Atmosphere Model–Leipzig Institute of Meteorology (COMMA-LIM) yang dijelaskan oleh Fröhlich et al. (2003). Penjelasan rinci MUAM dan metode yang diterapkan dalam model ini disediakan oleh Gavrilov et al. (2005) dan Pogoreltsev et al. (2007). Rincian eksperimen numerik dan metode yang digunakan untuk menentukan tanggal onset SSW serupa dengan yang ada di Koval et al. (2019a).

Spatial Profiling Of Early Primate Gastrulation In Utero

Menurut prinsip terestrial, gelombang gravitasi adalah kekuatan pendorong sirkulasi atmosfer dan gelombang planet (Haynes et al., 1991; Holton et al., 1995). Model MUAM mereproduksi gangguan global dan mesoscale (Pogoreltsev et al., 2014; Gavrilov et al., 2015, 2018) dan gelombang atmosfer (Suvorova dan Pogoreltsev, 2011). Amplitudo gelombang planet stasioner (SPWs) di batas bawah dihitung dari medan geopotensial jarak jauh di atmosfer bawah yang diperoleh dari survei data meteorologi UK Met Office (Swinbank dan O’Neill, 1994) dan dihitung untuk tahun 1992. – Januari 2011 Selain itu, MUAM memasukkan klasifikasi sirkulasi atmosfer barat (NMs) dengan menambahkan ke persamaan suhu troposfer bentuk komponen bergantung periode sinusoidal dengan bilangan gelombang zonal m = 1-3. Saat menyetel properti garis lintang wilayah NM, parameterisasi menggunakan fungsi Hough. Waktu NM sama dengan waktu komunikasi gelombang kosmik

20 Ons Kg

20 ons berapa kg, timbangan digital 20 kg, cat choize 20 kg, cat aquaproof 20 kg, timbangan 20 kg, ons kg, harga aquaproof 20 kg, turun 20 kg, mesin cuci 20 kg, diet turun 20 kg, harga cat 20 kg, makanan kucing 20 kg

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button