Pendidikan

Contoh Soal Asosiatif

Contoh Soal Asosiatif – Bilangan adalah himpunan bagian dari bilangan yang didefinisikan dengan cara tertentu. Angka adalah sekumpulan angka tertentu, yang ditentukan. Contoh bilangan : 1 (pada def. “Satu”), – 8 (pada def. “Delapan”) dst. Contoh bilangan : 1, 2, 3, 4, … dst (pada def. “Bilangan alami ” ” )”)

Nomor string dapat digunakan untuk membantu menambahkan bilangan bulat. Jika Anda menambahkan angka positif, panahnya ada di kanan, dan jika Anda menambahkan angka negatif, panahnya ada di kiri. Angka mengarah ke “kanan” Angka besar mengarah ke “kiri” Kecil Garis ini terjadi jika Anda melihat secara horizontal disebut horizontal

Contoh Soal Asosiatif

5 Baris Bilangan Mari kita coba isi titik-titik pada baris berikut dengan angka yang benar Jawab: 4 5 6 7 8 9 10 11

Urutkan Mengecek Kebenaran Sifat Asosiatif Dan Distributif Lengkapi Tabel Berikut

Tanda Bacaan Lengkap Jumlah suatu bilangan yang terdiri dari bilangan bulat, bilangan negatif dan nol, yaitu : Netral Utuh Utuh Utuh

Definisi dan Contoh Barisan bilangan di atas menggambarkan deret bilangan. Panah yang menunjuk ke kanan menunjukkan angka positif (bilangan bulat positif di sebelah kanan nol). • Panah kiri menunjukkan angka negatif (angka negatif berada di sebelah kiri nol). • Menunggu di barisan! Kapan nilainya naik dan kapan turun? Faktanya, semakin jauh ke kanan angka tersebut pada garis bilangan, semakin besar angkanya. Sebaliknya, semakin jauh sebuah angka ke kiri pada garis bilangan, semakin kecil nilainya. Contoh: Tidak ada tanda Baca 1 Satu 2 3 Tiga -2 Dua negatif 4 -4 Empat negatif

Urutkan bilangan dari yang terkecil ke yang terbesar atau sebaliknya Urutkan bilangan dari yang terkecil ke yang terbesar Urutkan : 1, 6, 0, 5, 4, 2, 7, – 1, – 2, -3, 3 Lihat baris berikutnya ya bisa dilihat urutannya dari yang terkecil sampai yang terkecil adalah : -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

11 Barisan Bilangan Urutkan bilangan dari yang terkecil ke yang terbesar Tempatkan urutan yang benar pada Buku Kerja soal berikut, hal. 3 resensi latihan 1.2 Urutkan angka: -8, -3, -5, -1, 0, 1, -4, -7, -6, 2, -2 2, -1, 4, 0, 7, -2 , 3, 1, 5, -3, 6 -3, 0, 4, 2, -2, 3, 1, -1, 5, -4 -8, -7, -6, -5, -4, – 3, -2, -1, 0, 1, 2 -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 -4, -3, -2, -1, 0 , 1, 2, 3, 4, 5

Untuk Mengecek Kebenaran Sifat Asosiatif Dan Distributif Lengkapi Tabel Berikut :​

Mengurutkan bilangan bulat dari terbesar ke terkecil Mengurutkan bilangan bulat dari terbesar ke terkecil memiliki fungsi yang sama dengan mengurutkan dari terkecil ke terbesar, hanya saja urutannya dibalik. Susunlah bilangan-bilangan tersebut: 1, 6, 0, 5, 4, 2, 7, -1, -2, -3, 3 Perhatikan garis bilangan berikut. Dapat dilihat bahwa urutan dari terbesar ke terbesar adalah: 7, 6, 5, 4, 3, 2, 1, 0, -1, -2, -3

13 Barisan Bilangan Urutkan bilangan dari yang terbesar ke yang terkecil Letakkan urutan yang benar pada Soal-soal berikut Buku Kerja, hal. 3 resensi latihan 1.2 Urutkan angka: -8, -3, -5, -1, 0, 1, -4, -7, -6, 2, -2 2, -1, 4, 0, 7, -2 , 3, 1, 5, -3, 6 -3, 0, 4, 2, -2, 3, 1, -1, 5, -4 2, 1, 0, -1, -2, -3, – 4, -5, -6, -7, -8 7, 6, 5, 4, 3, 2, 1, 0, -1, -2, -3 5, 4, 3, 2, 1, 0, – 1, -2, -3, -4

2 2 (3 lebih dari 2) -2 > -3 (-2 lebih dari -3) bisa juga ditulis -3 < -2 (-3 lebih dari – 2) Dengan demikian, keduanya memiliki arti yang sama, hanya konteksnya yang berbeda. Mari berlatih: Temukan urutan yang benar dari bilangan-bilangan berikut; 0 ……… ……… -9 -7 ……… …….. 12

Untuk mengekstrak bilangan bulat, pertama-tama ubahlah menjadi bilangan bulat. 1) Pengurangan bilangan bulat positif Contoh: 38 – 14 = 38 + (kebalikan dari 14) Pengurangan 14 dengan 38 sama dengan = 38 + (–14) ditambah 38 melalui 14. = Lawan dari 14 adalah –14 2) Pengurangan bilangan positif dari negatif 21 – (–7) = 21 + (selisih – 7) = = 28

Interaksi Sosial Exercise

3) Pengurangan bilangan bulat negatif dengan bilangan positif Contoh: –32 –13 = –32 + (menurut 13) = –32 + (–13) = –45 4) Pengurangan bilangan negatif dengan bilangan negatif –11 – (-9 ) = – 11 + (dan –9) = –11 + 9 = –2

Perkalian bilangan bulat 1) Perkalian bilangan bulat dan bilangan positif Contoh: a) 8 × 5 = 5 × 8 = 40 b) 3 × 5 × 9, Anda dapat menghitung 3 × 5 × 9 = 15 × 9 = 135 atau 3 × 5 × 9 = 3 × 45 = 135 2) Mengalikan bilangan positif dengan bilangan negatif a) 6 × (–3) = –3 + (–3) + (–3) + (–3) + (–3) + (–3 ) = –18 b) –11 × 5 = 5 × (–11) (menurut jalannya properti) = (–11) + (–11) + (–11) + (–11) + (–11) = –55

3) Mengalikan bilangan negatif dengan bilangan negatif Contoh: a) –2 × (–3) = …. b) –7 × (–2) = ….. Bagaimana jawabannya? Lihat resepnya di bawah ini! a) –2 × 3 = –6 +2 –2 × 2 = –4 –2 × 1 = –2 –2 × 0 = 0 –2 × (–1) = 2 –2 × (–2) = 4 – 2 × (–3) = 6 b) Dengan cara ini, diperoleh a: –7 × (–2) = 14 Jadi, –7 × (–2) = 14 Catatan: bilangan positif dikali bilangan negatif menghasilkan angka negatif. Bilangan negatif dikalikan dengan bilangan negatif menghasilkan bilangan positif.

Contoh: 1) 36: 4 = 9 Faktor 4 × 9 = 36 2) 72: –9 = –8 Faktor –9 × (–8) = 72 3) –98: 7 = –14 Faktor 7 × (–14) = –98 4) –156: (–12) = 13 karena (–12) × 13 = –156 Pada integral diperoleh: • Bilangan positif dibagi bilangan positif adalah bilangan positif • Bilangan positif dibagi a bilangan negatif bilangan negatif • bilangan negatif dibagi bilangan positif dan bilangan negatif • bilangan negatif dibagi bilangan negatif dan bilangan positif

Contoh Soal Sifat Sifat Operasi Hitung Bilangan Bulat

1) Real estate plus (dapat dilakukan dengan cara apapun) Contoh: a) = = 47 b) 58 + (–49) = – = 9 c) – = 47 + (–61) = –14 2) Kepemilikan wisatawan dari perkalian (bisa dilakukan dengan cara apa saja) a) 12 × 4 = 4 × 12 = 48 b) 25 × (–8) = –8 × 25 = –200

1) Sifat persekutuan penjumlahan Contoh: dapat diselesaikan dengan 9 + (12 + 8) = (9 + 12) + 8 = 29 = 29 2) Sifat umum perkalian 15 × 6 × 7 dapat diselesaikan dengan 15 × (6 × 7 ) = (15 × 6) × 7 15 × 42 = 90 × 7 630 = 630

Misal: 25 × (40 + 2), akan mudah dihitung menjadi 25 × (40 + 2) = (25 × 40) + (25 × 2) = = 1050 d Menggunakan sifat-sifat fungsi aritmatika 1) Penjumlahan = 72 + (8 + 31) = (72 + 8) + 31 = = 80 + () = () + 11 = = 111 b) = () + 35 = = 80 + ( ) = ( ) + 15 = = 115 2) Kalikan a) 35 × 14 = 35 × (2 × 7) = (35 × 2) × 7 = 70 × 7 = 490 b) 20 × 49 = 20 × (50 – 1) = (20 × 50) – (20 × 1) = – 20 = 980

24 6. Pembulatan Angka Dalam kehidupan sehari-hari kita sering membandingkan angka. Perbandingan dapat dilakukan dengan pembulatan angka. a) Bergerak di sekitar tempat yang sama. Jika angka pada desimal kedua c adalah 5 atau lebih, maka desimal pertama dinaikkan (ditambah) satu, dan jika kurang dari 5, titik desimal pada desimal kedua dihilangkan, tetapi angka pada desimal pertama tetap . Contoh: 1) 9,48 dibulatkan menjadi 9,5 2) 21,44 dibulatkan menjadi 21,4 b) Dibulatkan ke pecahan terdekat. Jika angka di tempat desimal pertama adalah 5 atau lebih, pecahannya dinaikkan (ditambah) satu, dan jika kurang dari 5, angka setelah tempat desimal dibuang, tetapi pecahannya tetap. 1) 5,72 dibulatkan menjadi 6 2) 27,32 dibulatkan menjadi 27

Kumpulan Contoh Soal Menyelesaikan Masalah Bilangan Bulat

C) Bulatkan ke bilangan bulat terdekat. Jika jumlah digitnya 5 atau lebih, digitnya ditambah (ditambah) satu, dan jika kurang dari 5, digitnya dihilangkan, tetapi puluhannya tetap. Contoh: 1) 36 dibulatkan menjadi 40 2) 93 dibulatkan menjadi 90 d) Dibulatkan menjadi ratusan. Jika angka dalam baris adalah 5 atau lebih, ratusan dinaikkan (ditambah) satu, dan jika kurang dari 5, baris dan bagian dihapus, tetapi ratusan tetap ada. 1) 678 dibulatkan menjadi 700 2) 142 dibulatkan menjadi 100

Contoh 1: Bandingkan hasilnya dengan pecahan terdekat! a.8, 3 + 6, 3 =…. b.3,56 × 7,18 =…. Jawaban: a.8,3 + 6,6 mendekati = 15 b.3,56 × 7,18 sama dengan 4

Asosiatif, contoh soal sifat asosiatif, contoh kalimat asosiatif, contoh interaksi asosiatif dan disosiatif, asosiatif matematika, contoh asosiatif, contoh kasus asosiatif, sifat asosiatif, interaksi asosiatif, asosiatif adalah, pengertian asosiatif, penelitian asosiatif

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button