Sejarah Kerajaan

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing – Artikel ini memerlukan dokumentasi tambahan untuk menunjukkan kualitas. Tolong bantu kami memperbaiki artikel ini dengan menambahkan sumber terpercaya. Komentar yang tidak akurat dapat ditentang dan dihapus. Temukan sumber: “Dinasti Qing” – berita · jurnal · buku · sarjana · JSTOR

Dinasti Qing pada tahun 1760. Daerah yang berkuasa ditunjukkan dengan warna hijau; Kolom yang wajib diisi tetapi tidak dikontrol ditampilkan dalam warna hijau

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Dinasti Qing (Hanzi: 清朝; Hanyu Pinyin: Qīng Chao, 1636-1912 / 1917 M) juga dikenal sebagai Dinasti Manchu atau Dinasti Qing adalah salah satu dari dua dinasti asing yang menguasai Tiongkok setelah Dinasti Yuan Mongol- setelah memerintah pada Cina. Cina. Kerajaan seberang laut adalah dinasti yang tidak diperintah oleh Han dan dianggap Cina di zaman kuno. Dinasti ini didirikan oleh suku Manchuria dari klan Aisin Gioro (Hanyu Pinyin: Aixinjuueluo), yang kemudian mengadopsi sistem pemerintahan dinasti sebelumnya dan bergabung dengan partai itu sendiri.

Juhaimi Majid: Sejarah 1: Peranan Maharaja China Dinasti Ching

Pemerintahan Ming sedang dalam kekacauan saat itu, terutama setelah sekelompok pemberontak yang dipimpin oleh Li Zicheng masuk dan merebut ibu kota, Beijing. Kaisar terakhir dari Dinasti Ming, Chongzhen bunuh diri dengan gantung diri setelah membunuh seluruh keluarga kerajaan untuk menghindari penangkapan oleh pemberontak. Dinasti Ming secara resmi berakhir. Li Zicheng mendirikan Dinasti Shun dengan Xi’an sebagai ibu kotanya. Wu Sangui, jenderal Dinasti Ming yang menjaga gerbang Shanhai, menolak untuk bergabung dengan Li Zicheng dan memohon bantuan Manchu di bawah Duke Duo’ergun. Kesempatan ini diambil oleh Pasukan Panji Kedelapan dari Dinasti Qing untuk merebut Beijing dan menuju ke selatan. Jenderal Wu Sangui membuka gerbang Tembok Besar dan Delapan Tentara Panji dari Dinasti Qing berhasil merebut Beijing dari Li Zicheng. Pada tahun 1644, Pangeran Duo’ergun menyatakan bahwa Dinasti Qing dan Kaisar Shunzhi adalah penerus dan ahli waris dari Dinasti Ming dan Mandat Surga diturunkan dari Dinasti Ming ke Dinasti Qing. Dengan bantuan para jenderal Dinasti Ming yang bergabung dengan Dinasti Qing seperti Wu Sangui, Hong Chengchou, Kong Youde, Shang Kexi, Shi Lang, dan lain-lain, Delapan Tentara Panji Manchu bergerak ke selatan untuk menghabisi sisa-sisa kekaisaran. . mendirikan tahta baru yang baru di selatan (‘Dinasti Ming Selatan’). Pada tahun 1664 Dinasti Qin menaklukkan seluruh Tiongkok. Pada masa pemerintahan Kaisar Kangxi, pulau Taiwan ditaklukkan pada tahun 1683 dan tetap menjadi tentara yang setia kepada Dinasti Ming.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Dinasti Qing dikenal karena kebijakannya yang tidak populer di antara orang-orang Han, memaksa mereka untuk mengadopsi pakaian dan gaya rambut Manchu. Gaya rambut Manchu mencukur rambut depan dan mencukur rambut belakang dianggap menghina oleh orang Han, yang menganggap gaya rambut tersebut diwarisi dari nenek moyang mereka. Saat itu, orang Han yang tidak mematuhi aturan tersebut akan dikenakan hukuman mati. Satu kata yang populer saat itu adalah kepala, rambut; jika Anda ingin rambut, potong kepala Anda. Dalam hal pemerintahan, dinasti Qing menggunakan metode dinasti Ming, khususnya Konfusianisme. Meskipun pada awalnya integrasi antara orang Han dan Manchu dilarang untuk melestarikan budaya dan karakteristik orang Manchu, pada akhir abad ke-19 orang Manchu telah bercampur dengan orang Kanaan dan kehilangan banyak bagiannya. , misalnya bahasa Tionghoa berangsur-angsur digantikan oleh bahasa Mandarin, bahkan di keluarga kerajaan.

Dinasti Qing mencapai puncaknya pada dinasti Kangxi (memerintah 1662 – 1722), Yongzheng (1723 – 1735) dan Qianlong (1735 – 1796).

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Revolusi Xinhai: Pembebasan Nasional Yang Separuh Jalan

Pada tahun 1661, Kaisar Shunzhi meninggal pada usia 24 tahun dan digantikan oleh putra keempatnya, Aixinjueluo Xuanyue sebagai Kaisar Kangxi. Selama tahun-tahun pertama pemerintahannya, Kaisar Kangxi dibantu oleh 4 Menteri Bupati dan diasuh oleh neneknya, Janda Permaisuri Xiaozhuang. Pada tahun 1669, Kaisar Kangxi menggagalkan rencana salah satu menteri pengawalnya, Aobai, yang ingin memberontak. Dia juga berhasil memadamkan Pemberontakan Tiga Raja Muda (salah satunya adalah Wu Sangui, yang diberi gelar kehormatan atas tindakannya) dan pemberontakan klan Mongolia. Taiwan, diperintah oleh keluarga Zheng yang setia dari Dinasti Ming, dianeksasi pada 1683. Pada 1689, Rusia menandatangani perjanjian perbatasan.

Setelah Kaisar Kangxi meninggal pada tahun 1722, putra keempatnya Pangeran Yong (lahir Aixinjuueluo Yinzhen) memerintah sebagai Yongzheng. Pemerintahannya diwarnai konflik antar pangeran, yang merasa bahwa kedatangan Kaisar Yongzheng adalah pemalsuan. Kaisar Yongzheng dikenal sebagai kaisar yang sangat aktif. Selama masa pemerintahannya, perekonomian Dinasti Qing menjadi makmur.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Pangeran Bao (Aixinjuueluo Hongli) menggantikan ayahnya selama Dinasti Qianlong pada tahun 1735. Selama masa pemerintahannya, Kekaisaran Qing berkembang pesat melalui keberhasilan Kampanye Militernya yang dikenal sebagai Sepuluh Kampanye Besar. Sayangnya, hari-hari terakhir pemerintahannya diwarnai dengan praktik korupsi para pejabat, salah satunya adalah menteri favorit Heshen. Untuk menunjukkan pengabdiannya kepada kakeknya, Kaisar Kangxi, Kaisar Qianlong turun tahta dan memberikannya kepada putranya yang kelima belas, Pangeran Jia (Aixinjuueluo Yongyan). Pangeran Jia menjadi Kaisar Jiaqing dan Kaisar Emeritus (Taishanghuang) tetapi terus memerintah pemerintahan sampai kematiannya. Setelah kematian ayahnya, Kaisar Jiaqing mengadili Heshen karena korupsi dan mencuri kekayaannya.

Summer Palace: Keanggunan Istana Kekaisaran China

Kedatangan orang Barat pada awal abad ke-18 menggerogoti kekuatan Manchu. Berbagai pemberontakan Han yang ditujukan untuk menggulingkan Dinasti Qing dan memulihkan Dinasti Ming terjadi dalam skala yang berbeda. Namun, salah satu pemberontakan terbesar adalah Pemberontakan Taiping yang menjadikan Nanjing sebagai ibu kota. Perang Candu berakhir dengan kegagalan, yang juga membawa ketidakpuasan di antara populasi Hanki ke Manchu.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Perang Candu Pertama (1838), membuat Dinasti Qing mengalami kekalahan yang memalukan pada tahun 1842. Perjanjian Nanjing menyerahkan Hong Kong kepada Inggris dan membuka pelabuhan Tiongkok ke Barat.

Setelah kekalahan Cina dalam Perang Tiongkok-Jepang (1894-1895), Kaisar Guangxu (memerintah 1875 – 1908) memutuskan untuk melakukan reformasi/reformasi. Reformasi Seratus Hari Kaisar Guangxu tahun 1898 ditentang keras oleh kaum konservatif. Dipimpin oleh Janda Permaisuri Cixi (Janda Permaisuri Xianfeng, ibu angkat Kaisar Guangxu) mereka melakukan kudeta yang menyebabkan Kaisar Guangxu turun tahta. Pertama, Kaisar Guangxu meminta Yuan Shikai, sang panglima perang, untuk bantuan militer melawan kudeta yang dipimpin oleh Janda Permaisuri Cixi. Namun, Yuan Shikai mendukung Janda Permaisuri Cixi, yang membuat marah kaisar Guangxu. Sejak itu, Janda Permaisuri Cixi, yang telah turun tahta dari kaisar Guangxu, kembali berkuasa, dan reformasi berhenti. Pada tahun 1901, Janda Permaisuri Cixi mendukung Pemberontakan Boxer dengan mengusir kekuatan Barat dan menyatakan perang terhadap 8 negara asing. Sebanyak delapan negara mengalahkan Beijing sehingga permaisuri, kaisar, dan keluarga kerajaan harus mengungsi ke Xi’an. Meskipun Delapan Kekuatan Sekutu awalnya mencari kematian Janda Permaisuri Cixi, berkat diplomasi Li Hongzhang (komandan Tentara Beiyang, yang kemudian menyerahkan Tentara Beiyang di bawah Yuan Shikai) dia terhindar meskipun China harus membayar mahal. ganti rugi. Kembali ke Beijing, Janda Permaisuri Cixi akhirnya menerima reformasi, meski terlambat. Partai kekaisaran Qing menyatakan bahwa kekaisaran secara bertahap akan berubah menjadi monarki konstitusional, tetapi warga merasa bahwa pemerintah Qing kurang memiliki keyakinan untuk melakukannya.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Kata Pena: When A Huge Fan Of ‘gudai’ Visits Forbidden City

Pada tahun 1908, Kaisar Guangxu dan Janda Permaisuri Cixi meninggal pada waktu yang sama dan tahta diberikan kepada keponakan Kaisar Guangxu yang berusia 3 tahun, Aixinjueluo Puyi dan ayahnya Pangeran Chun. Pangeran Chun ingin membunuh Yuan Shikai atas perintah Kaisar Guangxu, tetapi dibujuk oleh Zhang Zhong karena membunuh Yuan akan mengakibatkan pemberontakan tentara Beiyang. Karena kekuatan militer tentara Beiyang yang dipimpin oleh Yuan Shikai terlalu besar, Yuan sekali lagi dipanggil untuk berperang melawan tentara warga di selatan yang dipimpin oleh Dr. Sun Yat-Sen. Pemberontakan Wuchang pada 10 Oktober 1911 berujung pada kemenangan kaum Nasionalis, berujung pada berdirinya Republik Tiongkok di Selatan dengan Nanjing sebagai ibu kota dan Sun Yat-Sen (Sun Zhongshan) sebagai pemimpin sementara. Sejak itu, banyak provinsi selatan yang mendeklarasikan kemerdekaannya dari Kinini untuk bergabung dengan Republik.

Yuan menggulingkan Pangeran Chun dan mendirikan pemerintahan teman-temannya dengan Yuan sendiri sebagai perdana menteri. Namun, Yuan berbicara dengan Sun untuk keuntungannya sendiri. Sun setuju untuk memberikan Yuan kursi kepresidenan jika dia setuju untuk memaksa Kaisar Xuantong (Puyi) turun tahta.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Pada tahun 1912, Yuan Shikai memaksa Janda Permaisuri Longyu (kaisar Guangxu) untuk mencabut dekrit kaisar Xuantong/Puyi. Republik berjanji untuk membiarkan Kaisar Puyi tetap tinggal di Kota Terlarang dan mempertahankan gelar kaisar, meskipun dia hanya akan dihormati sebagai kaisar asing. Perang Besar berakhir pada 13 Februari 1912.

Tiongkok, Dinasti Song, Pelindung Tubuh, Pakaian, Ksatria, Dinasti Qing, Brigandine, Kostum, Baja, Baju Besi Tubuh, Brigandin Png

Wilayah Dinasti Qing pada puncaknya pernah mencapai 12 juta kilometer persegi Pada akhir abad ke-16, Kekaisaran Rusia meluas ke timur. Saat tentara Qing maju, tentara Rusia mengambil kesempatan untuk menaklukkan Yaksa dan Nibuchu. Pemerintah Dinasti Qing berulang kali menuntut donor Rusia meninggalkan wilayah China. Pada tahun 1685 dan 1686, Kaisar Kangxi memerintahkan tentara Dinasti Qing untuk menyerang Tentara Kekaisaran Rusia di Yaksa sebanyak dua kali. Militer Rusia terpaksa menyetujui negosiasi untuk menyelesaikan sengketa perbatasan China-Rusia di sektor timur. Pada 1689 perwakilan Cina dan Rusia mengadakan negosiasi di Nichersink. Perjanjian perbatasan pertama, Perjanjian Nibuchu, secara resmi ditandatangani.

Sejarah Kerajaan Dinasti Qing

Dinasti Qing memiliki budayanya sendiri, yang mengikuti budaya masyarakat Manchu. Orang Manchu memiliki gaya rambut yang tidak biasa. Mereka memotong semua rambut di dahi dan membuat rambut di belakang kepala menjadi tongkat panjang. Namun, hal ini menjadi kontroversial karena sangat ofensif bagi orang Han, di mana orang mereka benar-benar berhenti atau berpikir bahwa rambut adalah gangguan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button