Sejarah Kerajaan

Sejarah Kerajaan Oman

Sejarah Kerajaan Oman – Sejujurnya, saya tidak cukup tahu tentang negara yang indah ini untuk menulis sejarah singkat tentang Oman. Ibu saya yang tahu dan ingin tahu tentang spesies yang hidup di pantai tenggara Semenanjung Arab, tempat pertemuan Laut Arab dengan Teluk Persia.

Jadi saya mulai mencari dan menemukan negara kecil tapi misterius ini dengan sejarah seni yang kaya dan budaya yang indah. Jadi saya memulai perjalanan ini dan dengan rendah hati mengakui bahwa yang akan saya ceritakan kepada Anda adalah sejarah singkat Oman, hanya sekilas masa lalu untuk menghargai masa kini.

Sejarah Kerajaan Oman

Sejarah Kerajaan Oman

Sebagian besar wilayah pedalaman menempati negara dengan daerah berpasir dan tandus di pedalaman yang merupakan bagian dari Jazirah Arab yang dikenal sebagai Rub-al-Khali. Meskipun negara itu sekarang dilintasi pipa gas dan minyak, negara itu masih diperintah oleh pengembara Badui.

Nilai Mata Wang Paling Tinggi Di Dunia

Area coaster lebih ramah daripada interior Oman. Garis pantai yang luas memisahkan pegunungan dari laut. Selain Dhofar di selatan Oman, wilayah utara juga subur dan rawan produksi berbagai hal seperti anggur.

Sejarah Kerajaan Oman

Muscat adalah ibu kota negara dan terletak di pantai utara. Menghadap ke Teluk Oman, kota ini mewakili perpaduan arsitektur tradisional dan modern dan sekarang berfungsi sebagai pusat komersial dan pelabuhan. Oleh karena itu, pada postingan kali ini, kita akan melihat seni dan budaya ini beserta sejarah singkat Oman. Mari kita periksa, oke?

Sejarah Oman menggambarkan tiga utas utama: karakter kesukuan masyarakat, aturan “pendeta” biasa, dan sejarah perdagangan maritim. Menurut bukti arkeologis, peradaban Oman berasal dari milenium ketiga SM. Namun, sebelum abad pertama Masehi, penjajahan Persia menciptakan “falaj” untuk irigasi, yang mendukung perkembangan Onami dan pertanian.

Sejarah Kerajaan Oman

Dubes Kesultanan Oman Sambut Baik Kerjasama Ump

Sejarah Oman berjalan di sepanjang rute yang berbeda ke selatan negara itu, Dhofar. Produksi dupa telah dipraktekkan di Kerajaan Arab kuno sejak abad ke-1 Masehi. Oleh karena itu, wilayah tersebut secara politik dan budaya tetap terkait dengan Arab Selatan hingga penyatuannya dengan negara bagian Al Bu Said pada abad ke-19.

Portugis diusir dari Muscat, menuju India pada 1507, dan segera menguasai seluruh laut. Lebih dari 100 tahun kemudian, sebuah suku yang disebut Ya’ rubid merebut kembali wilayah pesisir pada tahun 1650 dan mulai menaklukkan Portugis di wilayah pesisir Afrika Timur dan Teluk Persia. Pada akhir abad ke-18, karena imam yang berganti-ganti, perang saudara terus menghancurkan dinasti tersebut dan membuka kesempatan bagi Nadir Shah untuk memasuki Oman pada tahun 1737.

Sejarah Kerajaan Oman

Pada 1749, gubernur Suhar Ahmad ibn Sa’id menyingkirkan penguasa Persia dan terpilih sebagai imam. Dia mendirikan pemerintahan dinasti Said, yang masih memerintah negara sampai sekarang. Setelah kematian cucunya Sa’id ibn Sultan, kerajaan dibagi antara dua pangeran sebagai penguasa, salah satunya memerintah Zanzibar dimana Al Bu Sa’id memerintah sampai tahun 1964 dan Oman tetap di bawah pangeran lain.

Qaboos Bin Said Al Said: Para Pemimpin Negara Beri Penghormatan Pada Sultan Oman Yang Meninggal Dunia

Pada paruh kedua abad ke-19, Oman menolak kekayaan kerajaan Al Bu Sa’id. Namun dengan bantuan Inggris, suku tersebut memerintah negara karena Inggris mendukung Sultan Al Bu Sa’id di Muscat melawan kebangkitan budaya Imadi Ibadi di negara tersebut.

Sejarah Kerajaan Oman

Atas nama imam, serangan berlanjut di Muskat pada tahun 1895 dan Matrah pada tahun 1915. Pada tahun 1920, Inggris merundingkan “Perjanjian Al-Sib” antara Sultan Taymur ibn Faysal, yang memerintah dari tahun 1913 hingga 1932, dan para pemimpin negara. . Melalui perjanjian tersebut, Sultan mengakui otonomi internal Oman.

Sejak 1920, pedalaman tetap merdeka hingga kematian Imam Muhammad al-Khalili pada 1954. Pada 1950-an, konflik antara kekuasaan imam dan Sultan Taymur dimulai. Ini berlanjut ketika Ghalib yang lemah menggantikan saudaranya Talib dan pemimpin klan bernama Himyar ingin menaklukkan negara dengan bantuan Arab Saudi. Ketika pemberontakan pasukan imam ditumpas oleh tentara Inggris, sekelompok kecil imam mempertahankan kekuasaan Gunung al-Akhdar hingga menyerah pada tahun 1959.

Sejarah Kerajaan Oman

Istana Kerajaan Qasr Al Alam Di Muskat

Ancaman lain terhadap kesultanan datang dalam bentuk Gunung Jibalis, ketika mereka mulai memberontak melawan tirani Sultan Sa’id ibn Taymur saat ini. Revolusi berlanjut dengan dukungan Uni Soviet, Republik Rakyat Tiongkok, dan Yaman Selatan Marxis, yang memperoleh kemerdekaan dari Inggris dan Irak pada akhir 1967.

Revolusi Dhofar menyebabkan kekalahan Sultan Sa oleh putranya Qaboos bin Said, yang kemudian mulai mereformasi dan memperbaiki budaya Oman. Mereka mendirikan kabinet pertama di negara itu, dan juga mulai membangun struktur pemerintahan modern.

Sejarah Kerajaan Oman

Saat revolusi berlangsung, dia memegang posisi Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan dan Luar Negeri. Pada tahun 1975, dengan bantuan pasukan Iran dan Yordania, peralatan dan personel Inggris, serta dukungan keuangan dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, revolusi akhirnya dapat dipadamkan. Pada tahun 1971, Oman bergabung dengan PBB dan Liga Arab, tetapi tidak menjadi anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak Arab atau OPEC. Pada tahun 2000, ketika Oman bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia, negara tersebut melakukan upaya luar biasa untuk membuka pasar perdagangannya dan meningkatkan posisinya dalam ekonomi global.

Sejarah Kemasukan Islam Ke Nusantara (siri 1)

Adapun kebudayaan Oman, meskipun merupakan masyarakat suku, pengaruh suku-suku tersebut terhadap kehidupan sosial dan budaya Oman berangsur-angsur berkurang. Norma sosial Muslim Ibadi dipertahankan oleh norma sosial Barat, tetapi lebih ketat daripada di negara tetangga Oman.

Sejarah Kerajaan Oman

Wanita menikmati lebih banyak kebebasan daripada di bagian lain Jazirah Arab. Meski wanita harus mengenakan pakaian adat, ada gaun, celana, pakaian, dan perhiasan dengan warna cerah yang bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Kebanyakan pria mengenakan jubah katun tenun tradisional atau thawb atau dishdashah bersama dengan pakaian sutra atau katun ringan yang dikenal sebagai muzzar.

Budaya kuliner Oman mencakup waktu makan, yang menjadi puncak dari setiap pertemuan. Makanan tradisional Oman terdiri dari nasi, ikan atau domba yang diasinkan, teh atau kopi, dan kurma. Api dinyalakan di akhir setiap makan.

Sejarah Kerajaan Oman

Belajar Dari Oman, Negeri Tanpa Musuh Di Dunia Arab

Oman merayakan dua hari libur Islam, termasuk Idul Adha dan Idul Fitri. Mereka juga merayakan hari libur nasional, seperti Hari Nasional, hari pengusiran Portugal pada abad ke-17, dan hari lahir sultan yang sedang berkuasa.

Didirikan pada tahun 1974, Museum Oman terletak di luar Muscat dan menampilkan budaya Oman. Museum nasional ini mencatat sejarah negara dan berisi pameran tentang Islam. Museum Angkatan Bersenjata (1988) berfokus pada sejarah Angkatan Darat Oman. Lembaga lain termasuk Museum Anak, Museum Sejarah Alam, Museum Nasional dan Bait Nadir.

Sejarah Kerajaan Oman

Mansion tahun 1980-an telah diubah menjadi Kuil Nadir, yang sekarang menyimpan seni tradisional Onami dan barang-barang lainnya termasuk ukiran kayu, keramik, perak, dan perhiasan. Pada paruh kedua abad ke-20, Royal Oman Symphony Orchestra dibangun dan menjadi salah satu dari sedikit orkestra nasional di benua Mediterania yang bermain dengan BBC Philharmonic Orchestra.

Kantor Berita Emirat

Pengrajin Oman terkenal dengan tenun, pandai emas, ukiran kayu, dan pembuatan pedang dan belati. Kerajinan tangan mereka adalah salah satu dari banyak hal yang dapat ditemukan di pasar Muskat, yang merupakan tempat populer untuk budaya populer. Kementerian Warisan dan Kebudayaan Nasional menangani konservasi situs arkeologi, bangunan bersejarah, dan produksi berbagai perhiasan. Itu juga menerbitkan artikel Onami dan menerbitkan ensiklopedia tentang warisan Onam.

Sejarah Kerajaan Oman

Anda bisa merasakan kemeriahan seni modern dan tradisional di kota-kota yang melestarikan warisan budaya dengan mengintegrasikan bangunan tradisional dengan kreasi baru. Tema dari beberapa video adalah benteng dan istana yang dipugar, yang merupakan salah satu situs sejarah terpenting di Oman. Sejumlah struktur pertahanan yang kuat di pedalaman Oman berasal dari abad ke-17, sementara terdapat sejumlah struktur arsitektural yang melindungi pelabuhan Muscat.

Salah satu benteng yang paling terkenal adalah Benteng Bahla, sebuah bangunan bata lumpur pra-Islam dan struktur batu yang dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1987. Tempat serupa lainnya termasuk Arabian Oryx Sanctuary, Al-‘Ayn, Bat, Al-Khutma dan Incense Route dengan perhentian jalur perdagangan kuno.

Sejarah Kerajaan Oman

Pesona Wisata Oman

Semua kerajinan tangan di Oman telah didokumentasikan sepenuhnya di bawah “Proyek Dokumentasi Warisan Kerajinan Oman” di bawah arahan Yang Mulia Sayyid Shihab Bin Tariq Al Said dan didukung oleh UNESCO.

Daerah yang berbeda memiliki keterampilan yang representatif seperti Bahla yang terkenal dengan tembikar, Sur untuk pembuatan kapal, Jebel Shams untuk anyaman karpet, Nizwa untuk perhiasan perak, dan Shuwaymiyah untuk keranjang. Untuk informasi lebih lanjut tentang seni dan kerajinan Oman, Anda dapat mengunjungi situs resminya di sini.

Sejarah Kerajaan Oman

Negara pesisir ini diberkati dengan arsitektur yang menakjubkan dan terkenal dengan lokasinya yang unik. Namun, jika Anda ingin mengetahui sejarah Oman, Anda harus mengunjungi tempat-tempat yang akan saya sebutkan di bawah ini.

Sejarah Umat Islam (edisi Kemas Kini)

Benteng dan monumen yang paling banyak dikunjungi di Oman adalah Benteng Nizwa. Tidak seperti Benteng Bahla, ini bukan Situs Warisan Dunia UNESCO meskipun dibangun pada abad ke-17. Kurangnya penekanan terdiri dari penelitian dan paparan yang dilakukan kepada mereka.

Sejarah Kerajaan Oman

Benteng Bahla adalah contoh bagus dari situs pertahanan yang dibangun agar suku-suku dapat tinggal di sana dengan aman dan makmur serta melanjutkan perdagangan mereka selama periode Islam Tengah. Benteng ini dibangun pada abad ke-13. Banyak ancaman jatuh ke telepon ketika metode pemulihan modern diterapkan padanya.

Sekarang menjadi daya tarik wisata utama desa Bahla. Menurut warga setempat, benteng terbesar di Oman ini terkenal dengan aktivitas malamnya. Ini tidak mengherankan karena Ilmu Hitam telah dipraktekkan di sini sebelumnya.

Sejarah Kerajaan Oman

Wanita Ini Jelajah Saudi,mesir,uae, Oman Selama 41 Hari Dengan Hanya Rm 8038 !

Istana Al Alam atau Istana Sultan atau Istana Qaboos adalah salah satu dari enam tempat tinggal Sultan Oman yang terletak di Oman.

Sejarah berdirinya kerajaan kutai, sejarah berdirinya kerajaan banten, sejarah kerajaan israel, sejarah peninggalan kerajaan majapahit, sejarah oman, peninggalan sejarah kerajaan demak, sejarah negara oman, sejarah kerajaan madangkara, sejarah kerajaan majapahit, sejarah kerajaan, sejarah kerajaan pajajaran lengkap, sejarah berdirinya kerajaan majapahit

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button