Sejarah Kerajaan

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani – Pertempuran Pydna terjadi pada tahun 168 SM antara Romawi dan dinasti Antigonid Makedonia. Hasilnya adalah munculnya pengaruh Romawi di Yunani dan dunia Helenistik dan berakhirnya dinasti raja-raja Antigonid, yang sebelumnya adalah keturunan Alexander Agung.

Perang Makedonia Ketiga dimulai pada 171 SM setelah raja Makedonia Perseus menyatakan perang terhadap Roma. Bangsa Romawi awalnya memenangkan serangkaian kemenangan kecil karena penolakan mereka untuk mempersatukan tentara Persia. Pada akhir tahun, gelombang telah berubah tajam, dan Persia menguasai sebagian besar kota agama penting Dion. Perseus kemudian mendirikan garnisun yang tak tertembus di Sungai Elpes di timur laut Yunani.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Komando pasukan ekspedisi Romawi tahun berikutnya diserahkan kepada prajurit berpengalaman Lucius Vaccinius Paulus. Untuk menyingkirkan Perus dari posisinya, Paulus mengirimkan pasukan kecil di bawah Publius Cornelius Scipio Nasica Corculum (8.200 infanteri dan 120 kavaleri) ke pantai umpan untuk meyakinkan Perseus bahwa dia sedang mencoba untuk bermanuver menyeberangi sungai. Malam itu, Scipio memimpin pasukannya ke selatan dan melintasi pegunungan di sebelah barat pasukan Romawi dan Makedonia. Mereka bergerak sejauh Pythion dan kemudian terjun ke timur laut untuk menyerang Makedonia dari belakang.

Mengenal Penulis Penulis Hebat Sepanjang Masa Dari Yunani Kuno

Tetapi orang Romawi yang melarikan diri terpaksa masuk ke kamp Makedonia, dan Perseus mengirim 12.000 tentara di bawah Milo untuk memblokir pendekatan. Pertempuran berikutnya membuat Milo dan anak buahnya bingung dengan pasukan utama Makedonia. Setelah Perseus ini memindahkan pasukannya ke utara dan mengambil posisi di dekat desa Caterini, di selatan Pydna. Itu adalah level yang cukup umum sehingga sangat cocok untuk phalanx.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Paul dan Scipio bergabung dengan pasukan utama, sementara Perseus mengumpulkan pasukan untuk menyerang Scipio dari selatan. Nyatanya, tentara Romawi berbaris ke arah barat, dan saat mereka maju, mereka menemukan Persia sudah terisi penuh. Alih-alih terlibat dalam pertempuran dengan tentara yang lelah berbaris, mereka menetap di barat di kaki Gunung Olochros. Pada malam sebelum pertempuran, terjadi gerhana bulan, yang diyakini oleh orang Makedonia sebagai pertanda buruk yang akan membawa ketakutan dan teror ke dalam hati mereka. Menurut Plutarch, mereka mengartikan ini sebagai tanda kematian raja.

Pertempuran dimulai pada sore hari kedua, 22 Juni. Alasan spesifik untuk memulai perang bervariasi. Salah satu ceritanya adalah bahwa Paul menunggu sampai penghujung hari sampai dia tidak bisa lagi melihat pasukan matahari, lalu mengirim kuda lonceng ke depan untuk membunyikan alarm. Mungkin ini adalah hasil dari beberapa kolektor Romawi yang terlalu dekat dan diserang oleh pasukan Tarsian dari Persia.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Olimpiade: Warisan Keren Dari Peradaban Yunani Kuno

Bangsa Romawi memiliki 29.000 orang, 24.500 di antaranya adalah infanteri, termasuk dua legiun (sekitar 15.000 kaki dan kuda). Orang Makedonia memiliki 44.000 tentara, 21.000 di antaranya ksatria. Kurang lebih kavaleri, masing-masing sekitar 4.000. Kedua pasukan diatur dengan cara biasa. Bangsa Romawi menempatkan dua pasukan di tengah, dengan infanteri Latin, Italia, dan Yunani sekutu di sayap mereka. Kavaleri diapit, dengan 22 gajah dipasang di kanan Roma. Palvan menduduki bagian tengah garis Makedonia, dan penjaga elit yang terdiri dari 3.000 orang didirikan di sebelah kiri Palvan. Peltast ringan, tentara bayaran, dan infanteri Thracian menjaga kedua sisi benteng, dan kavaleri Makedonia mungkin berbaris di kedua sisi. Kekuatan terkuat ada di kanan Makedonia, di mana Perseus memimpin kavaleri berat (termasuk Legiun Suci) dan kavaleri Thracian Odrysian.

Kedua pusat itu bentrok sekitar pukul 15.00, dan orang Makedonia maju ke Roma dekat kamp Romawi. Paul kemudian mengingat bahwa mata Paul mengejutkan dan mencengangkannya. Bangsa Romawi mencoba dengan sedikit keberhasilan untuk merobohkan tombak musuh atau mencabut poin mereka. Tidak dapat bertahan di bawah semak belukar yang tebal, orang-orang Romawi terpaksa mundur terencana di atas tanah yang kasar.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Namun saat pedal didorong ke depan, tanah menjadi lebih rata saat kaki bergerak ke kaki, dan garis kehilangan keselarasannya dan dipaksa melewati tanah yang lebih kasar. Paul sekarang memerintahkan pasukannya untuk menerobos dan menyerang tangga di sisi terbuka mereka. Dari jarak dekat, pedang Romawi yang panjang dan perisai berat mengalahkan pedang pendek (kecuali belati) dan perisai Makedonia yang ringan. Mereka segera bergabung dengan sayap kanan Romawi, yang mengalahkan Makedonia di sebelah kiri.

Jual Penerbit Indoliterasi

Melihat gelombang pertempuran berubah, Perses melarikan diri dengan kavalerinya ke Makedonia yang sebenarnya. Menurut Plutarch, kavaleri Perseus tidak terlibat, dan raja serta kavalerinya dituduh pengecut oleh infanteri yang masih hidup. Posidonius mengklaim bahwa raja dibawa ke Pydna ketika pertempuran dimulai, ketika dia diserang oleh misil musuh. Namun, garnisun berkekuatan 3.000 orang tewas, dan orang Makedonia kehilangan 40.000 hingga 32.000 tewas atau ditangkap. Pertempuran berlangsung sekitar satu jam, tetapi pengejaran berdarah berlanjut hingga malam hari.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Perseus kemudian menyerah kepada Paul dan menang atas Roma dengan rantai. Kemudian dia dijebloskan ke dalam penjara. Kerajaan Makedonia dihapuskan, sebagian besar yang dianggap anti-Romawi diperbudak dan dikirim ke Roma, sebagian besar tanah dibagi antara koloni Romawi (bekas legiun) dan sekutu Romawi, dan pemerintahan digantikan oleh Empat Republik. Belakangan, hal ini juga diselesaikan, dan Makedonia menjadi provinsi Romawi.

Pertempuran ini sering dianggap sebagai kemenangan atas fleksibilitas pasukan Romawi atas kekakuannya. Namun, ada yang berpendapat bahwa kekalahan tersebut sebenarnya karena tingkah aneh pimpinan Perseus dan kavaleri pendamping yang tidak menyerang musuh.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Freidenk Blog: Allah Allah Dalam Dunia Yunani Romawi Kuno

Ini bukanlah pertempuran terakhir antara kedua saingan itu, tetapi itu mematahkan kekuasaan Makedonia. Konsekuensi politik dari pertempuran yang gagal itu sangat mengerikan. Senat termasuk pengusiran semua pejabat kerajaan dan penangkapan permanen Perseus. Kerajaan itu dibagi menjadi empat republik, dan hubungan atau persetubuhan satu sama lain dilarang keras. Pembersihan dengan kekerasan dilakukan dan pengasingan massal (300.000) dikecam oleh rekan-rekan anti-Romawi. Pada 167 SM, Paul diperintahkan untuk menyerang Epirus dan memperbudak 15.000 Epirot. Ini terlepas dari kenyataan bahwa Epirus tidak membantu Persia dalam perang. Pertempuran Pydna dan konsekuensi politiknya menandai berakhirnya kemerdekaan Makedonia secara de facto, dan meskipun aneksasi formal masih bertahun-tahun lagi, Roma adalah satu-satunya ibu kota politik hingga tahun 286 M. Nominal. , ibu negara budaya dan intelektual dari seluruh kekaisaran. Pada masa pemerintahan Konstantin, ia pindah ke Konstantinopel [1]. Setelah pembagian antara Timur dan Barat, Mediolanum (Barat) dan Ravenna (Timur) menjadi ibu kota negara.

.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

(b) 294 – 312: 1 emas padat emas (1/60 pon emas) = ​​10 perak Argentina = 40 umbi tembaga = 1000 dinar bubuk logam

Napak Tilas Jejak Sang Diktator Romawi Julius Caesar Di Kota Abadi

Kekaisaran Romawi (bahasa Jawa: emvair rum) adalah peradaban Romawi kuno yang bercirikan kekaisaran yang menindas. Republik Romawi awal dihancurkan dan dilemahkan oleh konflik antara Gayus Marius dan Sulla, diikuti oleh perang Gayus Julius Caesar melawan Pompey. Selama semua upaya ini, ratusan senator bertempur, dieksekusi, dibunuh, atau bunuh diri. Senat Romawi awalnya diisi oleh rekan-rekan yang setia kepada Trumvir Pertama dan kemudian menjadi pendukung Trumvir Kedua. Akhirnya, Oktavianus (kemudian dikenal sebagai “Augustus”) mengalahkan saingannya Mark Antony dan mengakhiri penggulingan bertahap ini dengan mengubah Republik Romawi menjadi “Kekaisaran Romawi”.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

“Kekaisaran Romawi” juga digunakan untuk menerjemahkan kata “Imperium Romanum”, yang mungkin merupakan ungkapan Latin yang paling terkenal, dan kata kekaisaran berarti “wilayah”. “Kekaisaran Romawi” mengacu pada bagian dunia di bawah kekuasaan Romawi. Perkembangan wilayah Romawi ini dalam batas-batas negara-kota Romawi asli dimulai jauh sebelum negara itu menjadi sebuah kerajaan. Setelah penaklukan Trajan atas Dacia, Kekaisaran Romawi menguasai area seluas kira-kira 5,9 juta kilometer persegi (2,3 juta sq mi) dan, oleh karena itu, merupakan kekaisaran terbesar di zaman kuno klasik.

Tanggal pasti Republik Romawi menjadi Kekaisaran Romawi diperdebatkan, dengan kediktatoran seumur hidup Julius Caesar (44 SM), Pertempuran Actium (31 September SM), dan Senat Romawi. Pemberian Oktavianus dengan gelar Augustus (27 Januari SM). Semua ini disajikan sebagai kandidat. Lebih membingungkan lagi, Oktavianus mengaku sebagai penyelamat Republik Romawi dan dengan hati-hati menyembunyikan otoritasnya dalam bentuk republik. Di permukaan, Republik Romawi masih sangat hidup: konsul masih dipilih, raja pengadilan masih membuat undang-undang, dan senator masih berdebat di Kuria Romawi. Lagi pula, Oktavianus yang mengendalikan semua ini dan membuat keputusan akhir, dan bila perlu, pasukan Romawi digunakan untuk mendukungnya.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Media Pembelajaran Mind Mapping Dalam Pembelajaran Sejarah Materi Peradaban Romawi Untuk Melatih Kreatifitas Siswa

Secara tradisional, akhir Kekaisaran Romawi bertanggal 4 September 476 ketika Kekaisaran Romawi Barat jatuh ke tangan penjajah Jerman. Namun, pandangan ini mengabaikan dan gagal mengakui Kekaisaran Romawi Timur (juga dikenal sebagai Kekaisaran Bizantium) yang melestarikan hukum dan budaya Romawi. Berdasarkan Kekaisaran Romawi dan tradisi budayanya, Kekaisaran Romawi dipengaruhi oleh budaya dan bahasa Yunani dan mengembangkan karakteristiknya sendiri yang akan bertahan selama satu milenium lagi, jika tidak berkembang. Akhirnya, Kekaisaran Ottoman menaklukkan Kekaisaran Romawi pada 29 Mei 1453.

Dari Agustus hingga jatuhnya Kekaisaran Barat, Roma menguasai Eurasia barat, yang menampung lebih dari setengah populasinya. Pengaruh budaya, hukum, bahasa, agama, kekaisaran, militer, dan arsitektur Romawi terhadap budaya Barat masih dapat dirasakan hingga saat ini.

Sejarah Kerajaan Romawi Dan Yunani

Masyarakat Romawi dibagi menjadi sistem kasta. Server kelas terendah adalah server. Mereka tidak secara langsung berwenang dan dimiliki oleh orang lain. Setelah itu adalah bab umum. Kelompok ini independen tetapi memiliki sedikit pengaruh dalam pemerintahan

Inilah 9 Fakta Menarik Tentang Roma Kuno Dan Romawi, Salah Satunya Setelah Malam Pengantin Istri Tidak Boleh Biarkan Suaminya Melihatnya Tanpa Pakaian Lagi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button