Sejarah Kerajaan

Sejarah Kerajaan Vietnam

Sejarah Kerajaan Vietnam – Kerajaan Champa yang Hilang (192 – 1832) dalam Mee Champa Halal Pho Sejarah Melayu Bab 19

Bab 19 dari Sejarah Melayu berisi silsilah kerajaan Champa, yang berlangsung selama 1.640 tahun (dari 192-1832) di tempat yang sekarang menjadi Vietnam tengah dan selatan. Catatan Malaysia juga mencatat diaspora kerajaan Cham setelah penaklukan Champa oleh Vietnam pada abad ke-14 (selama Kesultanan Malaka). * Saya mempelajari Sejarah Melayu untuk mencari tahu dari mana makanan Melayu berasal. Saat ini, orang Cham tidak memiliki negara atau bekas kerajaan mereka, tetapi budaya, monumen, dan makanan Cham seperti Mee Champa dan kari Saraman masih ada.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Sejarah Kerajaan Vietnam

Orang Cham adalah orang Hindu yang memiliki ikatan komersial, budaya, dan keluarga yang erat dengan orang-orang sezaman mereka di India selatan (Kekaisaran Chola) dan Indonesia (Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit).

Indochina Dan Absennya Zaman Jepang Di Museum

Kerajaan Champa ditaklukkan dan dikalahkan oleh Kerajaan Cochi (bahasa Melayu untuk Đại Việt) pada tahun 1471, memaksa rakyatnya mengungsi menyeberangi lautan menuju Semenanjung dan Kepulauan Melayu. Raja Champa terbunuh.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Salah satu pangeran Champa melarikan diri ke Sumatera Utara sementara yang lain melarikan diri ke Kesultanan Malaka. Sultan Mansur Shah (memerintah 1459-1477) memberikan perlindungan kepada pangeran Champa Shah Indra Brama dan mengangkatnya sebagai salah satu menteri Malaka. Cham memeluk Islam setelah melarikan diri ke Malaya.

Benteng Champa terakhir di Panduranja (sekarang Phan Rang – Tháp Chàm di Vietnam tengah) bertahan hingga tahun 1832, ketika ditaklukkan oleh dinasti Nguyễn Vietnam dan dinasti Champa tidak ada lagi.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Sejarah Kamp. Vietnam

Cham tetap menjadi kelompok meskipun mereka tidak memiliki negara atau kerajaan. Banyak yang telah meninggalkan rumah mereka dalam berbagai bentuk selama berabad-abad sejak jatuhnya Champa. Diaspora Cham tinggal di Kamboja, Malaysia, dan AS (terutama di Seattle). 500.000 minoritas Cham yang tersisa di Vietnam adalah salah satu dari 53 minoritas di Vietnam saat ini. Saat ini, kebanyakan orang Cham adalah Muslim.

Mee champa ditemukan di warung pinggir jalan di Vietnam, Kamboja dan Malaysia (terutama di Kelantan dan Terengganu di pantai timur semenanjung). Di mana ada pesona, di situ ada mee champa.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Mee champa dan pho hidangan nasional Vietnam sangat mirip. Mee Champa mungkin muncul setelah jatuhnya Champa ke Vietnam dan konversi Chams ke Islam (akhir abad ke-15). Orang Cham awalnya beragama Hindu yang tidak makan daging sapi.

Kerajaan Khmer Di Bawah Kepemimpinan Suryavarman I

Mee champa disajikan dalam mangkuk nasi (seperti yang digunakan dalam pho Vietnam) dengan saus yang terbuat dari daging sapi, bawang merah, bawang merah, lingkuas, akar ketumbar, lengkuas, cumi goreng kering, saus ikan, saus tiram, dan rempah-rempah seperti hitam. merica, lada bintang, dan kayu manis. Sup nasi atasnya dengan irisan daging sapi yang dimasak dan dihiasi dengan bawang putih panggang, tauge, daun ketumbar cincang, peterseli, daun bawang, jeruk nipis dan cabai opsional.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Mie berasnya sangat halus dan dimasukkan ke dalam sup dengan rasa umami yang berani, manis. Bahan dan aditif menambah tekstur, aroma, dan rasa pada hidangan daging.

Jika Anda menemukan mee champa (di Kamboja, Vietnam atau Malaysia), jangan lewatkan. Lezat dan Anda mencicipi sesuatu yang dibuat oleh kerajaan yang hilang!

Sejarah Kerajaan Vietnam

Lost Kingdom Of Champa (192

Sejarah Melayu disusun dalam Jawi oleh Bupati Johor, Yang di-Pertuan Di Hilir Raja Abdullah pada tahun 1612, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Dr. John Leyden pada tahun 1821. The Malay Annals memiliki 30 bab.

Terjemahan asli Sejarah Melayu oleh Dr. John Leyden Bab 19 dari 30 Ada pohon pinang di dekat istana Champa Raja yang sedang mekar penuh menunjukkan wadah besar berisi buah, tetapi buahnya belum matang. Kemudian Raja memerintahkan salah seorang pelayannya untuk pergi ke atas untuk melihat apa yang ada di dalam khodmo tersebut. Dia naik dan menurunkan kapsul, yang dibuka Raja, dan melihat di dalamnya seorang putra, sangat cantik dan tampan. Dari cangkang kapsul inilah dibuat gong yang disebut Jubang; ketika pedang dibuat dari ujungnya. Raja Champa sangat senang dengan kejadian itu dan menamai anak itu Raja Pogalang dan memerintahkan agar dia diasuh oleh semua istri Raja-Raja dan Para-Mantri; tetapi anak itu tidak mau menyusu. Champa Raja memiliki seekor sapi yang berbulu lima warna dan baru saja melahirkan, dan dia merawat bayi itu dengan susu sapi tersebut. Itu sebabnya Champa tidak memakan atau membunuh sapi. Raja Pogalang tumbuh dewasa dan Raja Champa menikahkannya dengan putrinya Pobea. Tak lama kemudian Champa Raja meninggal dan Pogalang naik tahta. Setelah memerintah dalam waktu yang lama, ia mendirikan sebuah kota besar, dengan tujuh gunung di perbatasannya. Ukuran benteng adalah layar satu hari di keempat sisinya, dan layarnya dipenuhi angin. Nama kota itu Bal, yang disebut di Cheritra Metakat, kota Raja Subal putra Raja Kadail. Selang beberapa waktu, Pobea Pogalang melahirkan seorang putra bernama Potri. Ketika dewasa Pogalang meninggal dan Potri naik tahta dan menikah dengan putri Raja Cochi bernama Bea Suri, yang memberinya seorang putra bernama Pogama; dan Potry meninggal. Setelah itu, Pogama bersiap untuk pergi ke Majapahit. Dia pergi ke sana dan datang kabar bahwa Raja Champa telah datang mengunjungi Paduca Bitara. Bitara memerintahkan pejabatnya untuk pergi dan menemuinya, dan mereka menerimanya dengan sangat hormat, dan Bitara menikahkannya dengan putrinya yang bernama Radin Galu Ajong. Setelah beberapa lama dia hamil, dan Pogama meminta izin untuk kembali ke tanah airnya; tetapi bitara, setuju untuk kembali, tidak mengizinkannya untuk menggendong putrinya. Pogama berkata: “Aku tidak akan tinggal lama, tapi aku akan segera kembali untuk menunjukkan diriku kepada Raja.” Kemudian Pogama pergi meminta izin kepada suaminya, Radin Galu, untuk mulai berangkat. Radin Galu berkata: “Kalau anakku laki-laki, dia harus dipanggil apa?” Pogama berkata: “Jika laki-laki, panggil dia Raja Jignak; Raja Jignak tumbuh dengan bertanya kepada ibunya, “Siapa ayahku?” Dia berkata: “Pogama, Raja Champa; dia telah kembali ke Champa.” Kemudian dia menceritakan seluruh kisah kelahirannya. Setelah mendengar ini, dia mengatur sebuah perahu untuk Champa. Ketika dia sampai di Champa, dia pergi menemui ayahnya, yang menyambutnya dengan senang hati dan memberinya posisi pemerintahan Bal. Pogama meninggal dan digantikan oleh Raja Jignak. Ia menikah dengan Putri Putri Pochi Banchi dan melahirkan seorang putra bernama Pogopoh. Saat Pogopoh beranjak dewasa, Raja Jignak meninggal. Pogopoh melahirkan seorang putri yang diminta untuk menikah dengan Raja Cochi, tetapi Pogopoh tidak menikahkannya. Kemudian Raja Cochi menyerangnya dan Cochi bertempur sengit dengan Champa. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengumumkan kemenangan bagi keduanya! Suatu hari Raja dari Cochi menawarkan sejumlah besar uang kepada Bandahara dari Champa untuk konspirasi, yang diterima dan diterima oleh Bandahara dari Champa; dan di malam hari dia membuka gerbang benteng, dan semua pahlawan Cochi memasuki benteng Bal dan mengamuk dengan orang-orang Champa. Separuh dari mereka terus berkelahi, dan separuh lainnya menjaga wanita dan anak-anak. Benteng Bal direbut dan Pogopoh dibunuh, dan semua bangsawan Champa melarikan diri ke tempat yang tidak diketahui siapa pun. Ada dua putra Raja Champa, yang satu bernama Indra Brama dan yang lainnya Poling, yang melarikan diri bersama istri dan keluarganya. Poling pergi ke Achi dimana dia menjadi Raja pertama. Yang lainnya, Shah Indra Brama, tiba di Malaka, di mana dia diterima dengan senang hati oleh Sultan Mansur, yang masuk Islam dan menjadikannya seorang mantri; tapi dia adalah orang yang nyata dari Champa.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Gambar Menara Thap Poshaknu Cham di Vietnam tengah selatan milik Wikipedia. Peta Champa milik Wikipedia. Foto Kuil Cham di Phan Rang milik Wikipedia. Foto mee champa milik Mok Jaroh Mee Champa. Foto Mee Champa milik Mak Wan Mee Sup Malayu Champa Dungun. Gambar Sejarah Melayu milik Wikipedia. Peta Indochina 1100 milik Wikipedia.Mendengar nama Nguyen, pasti akan langsung terpikir Vietnam. Sebab, banyak sekali orang dengan nama belakang Nguyen di negara beribukotakan Hanoi tersebut sampai seakan-akan semuna.

Makam Khai Dinh (thua Thien

Nyatanya, 40 Persia alias satu dari tiga orang di Vietnam memang bermana di belakang Nguyen. Mengutip Business Times, 38 tahun setelah orang Ya Dunia yang memiliki nama belakang Nguyen.

Sejarah Kerajaan Vietnam

Meski merupakan nama yang populer, belum banyak yang mengethai penebaya nama Nguyen marak diyakan di Vietnam. Mengutip Orang dalam lokal, sejarahnya

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button