Sejarah Kerajaan

Sejarah Kesultanan Ottoman

Sejarah Kesultanan Ottoman – Kekaisaran Ottoman, dinasti Islam yang berjaya selama 600 tahun, lihat sejarahnya / Yoga Muliana / Screenshot instagram @sakir_turan

Jurnal Soreng – Setelah Rashidun Khulafoor umat Islam tunduk pada kekhalifahan selama kurang lebih 1263 tahun. Kekhalifahan Umayyah (661-750 M), Kekhalifahan Abbasiyah (750-1258 M), dan Kekhalifahan Fatimiyah (909-1171), hingga Kekhalifahan Utsmaniyah.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Sejarah Kesultanan Ottoman

Kekhalifahan Kesultanan Utsmaniyah di Konstantinopel berlangsung antara tahun 1517-1924 M. Dalam sejarahnya, Kesultanan Utsmaniyah merupakan keturunan dari suku Turkmenistan.

Ternyata Sufi Berperan Dalam Pendirian Kerajaan Ottoman

Namun, invasi Mongol ke Irak dan Asia Timur Kecil di bawah Jenghis Khan memaksa Suleiman (kakek Othman I) untuk bermigrasi dari Kurdistan ke Anatolia pada tahun 617 H (1220 M). Kemudian dia tinggal di kota Athlat di timur Turki.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Melihat perang sengit antara Muslim Seljuk dan Kristen Romawi, suku ini bergabung dengan Muslim di bawah Ertugrul.

Karena kemenangan dan bantuannya, komandan tentara Islam Seljuk Ertugrul dan pengiringnya diberikan sebidang tanah di Anatolia barat dekat perbatasan Romawi. Ertuğrul juga diberi kekuasaan untuk memperluas wilayahnya ke wilayah Romawi.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Kisah Tragis Permaisuri Cantik Gulbahar Mahidevran Sultan, Selir Utama Kekaisaran Ottoman Yang Dibayangi Bayangi Selir Lain, Anak Dan Cucunya Dieksekusi Karena Merasa Takhta Kekaisaran Terancam

Ketika Ertugrul meninggal pada tahun 699 H (1299 M), putranya Utsman menggantikannya sebagai penguasa. Uthman bin Urtughral, ​​juga dikenal sebagai Osman I, kemudian menjadi pencetus nama Ottoman dan pendiri daula Ottoman.

Selanjutnya Dinasti Utsmani berturut-turut dipimpin oleh Sultan Orkhan bin Utsman, Sultan Murad I bin Orkhan (pemimpin Utsmani pertama yang resmi menyandang gelar Sultan sejak tahun 1383), Sultan Bayazid bin Murad, Sultan Muhammad I bin Bayazid, Bultan Muhammad I bin Bayazid, Bultan. Muhammad, dan Sultan Muhammad al-Fatih, juga dikenal sebagai Mehmed II.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Namun dalam hal kepemimpinan Utsmani ini, seorang pemimpin Utsmaniyah bergelar Khalifah Islam baru dijabat setelah penaklukan Utsmaniyah atas Kerajaan Mamluk pada tahun 1517 pada masa pemerintahan Sultan Selim I.

Fratricide; Kisah Kelam Para Pangeran Kesultanan Utsmaniyah

Sultan Selim I resmi mendapat gelar Khalifah setelah Khalifah Abbasiyah terakhir, Mutawakkil III, menyerahkan jubah dan pedang Nabi Muhammad. Sejak saat itu, umat Islam dipimpin oleh Khalifah Turki Usmani.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Kekaisaran Ottoman adalah kekhalifahan paling kuat dalam sejarah Islam. Saat itu Kesultanan Utsmaniyah menguasai Jazirah Arab hingga Asia Selatan. Kekaisaran Ottoman memerintah selama sekitar 625 tahun.

Turki Ottoman, di bawah kepemimpinan Sultan Mehmet II, yang dikenal sebagai al-Fatih (Yang Menang), menang. Karena pada masanya pemerintahan Islam berhasil menguasai Konstantinopel, kota paling sulit ditembus di dunia saat itu.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Net Siapkan “game Of Thrones” Versi Kerajaan Ottoman Turki.

Awalnya, kota Constantine disebut Byzantium. Berusia lebih dari 1.000 tahun, ketika Constantine the Great menjadikannya ibu kota Kekaisaran Romawi pada tahun 330 M, kota itu bernama Konstantinopel.

Namun pada tahun 1453, bangsa Turki yang dipimpin oleh Sultan Mehmet II menguasai Konstantinopel dan menjadikannya ibu kota Kesultanan Utsmaniyah dengan nama Istanbul.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Al-Qanuni berarti pemberi hukum. Ia memerintah antara tahun 1520-1566 M. Pada masa itu, Turki Usmani dinobatkan sebagai pemilik kekuatan tempur terbesar di dunia. ***

A4 Creatio: 2018

Hoki Tahun Baru Imlek belum berakhir! 4 Seorang Sheo dengan uang lebih likuid, Kelinci Air tahun 2023 akan membuka pintu kekayaannya

Sejarah Kesultanan Ottoman

Rajab 2023: Mau Dapat Keberkahan Rajab Tapi Cuma Bisa Puasa 1 Hari? Simak saran Mbah Moen di sini!

Cek Harga BBM di Provinsi NTB Turun Mulai Pertalite – Pertamax 30 Januari 2023 Berapa? Pada awal masa pertumbuhannya, Kesultanan Utsmaniyah pertama kali mendirikan wilayahnya di sekitar Anatolia dan melakukan banyak ekspansi untuk memperluas wilayah administrasinya. Dalam perluasannya ke benua Eropa, misalnya ke Adrianople, Macedonia, Bulgaria, Serbia, Bosnia, Herzic dan lain-lain.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Begini Sikap Sejarawan Turki Soal Hubungan Ottoman Nusantara

Walaupun penyerangan Timur Lenk pada awal perkembangannya yaitu pada masa Sultan Bayazid I menyebabkan pecahnya wilayah-wilayah yang dikuasai Utsmani, namun Sultan Muhammad I dan Sultan Murad II dapat membenahi hal tersebut dengan melakukan konsolidasi. pemerintah, membuat perjanjian damai dengan Eropa, dll.

Selama masa pemerintahan Muhammad I dan Murad II, daerah yang memisahkan diri, beberapa di antaranya kembali menjadi negara bawahan Turki Ottoman. Setelah situasi negara menjadi stabil dan kuat, Kesultanan Utsmaniyah mulai berkembang kembali, meskipun dalam skala yang lebih kecil.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Masa setelah Murad II, dari Muhammad II alias Muhammad al-Fatih sampai Sulaiman I alias Sulaiman al-Qanuni, merupakan masa kejayaan bagi Turki Usmani. Peristiwa besar dalam sejarah terjadi pada masa kejayaan Kesultanan Utsmaniyah, yaitu direbutnya kota Konstantinopel di bawah pemerintahan Muhammad al-Fatih. Dan masa kejayaan Turki Usmani adalah pada masa pemerintahan Sulaiman al-Qanuni. Artikel ini menjelaskan secara singkat ekspansi Turki Ottoman selama masa kejayaannya dan faktor-faktor yang menyebabkannya.

Jejak Perempuan Perempuan Ottoman Dari Permadani Hingga Properti

Masa kejayaan Turki Utsmani dimulai dari tahun 855 H./1451 M sampai dengan tahun 974 H./1566 M, yaitu dari masa Muhammad al-Fatih sampai dengan Sulaiman al-Qanuni. Kejayaan Kesultanan Utsmaniyah selama periode ini mencakup banyak wilayah yang berbeda, meskipun hal itu paling identik dengan ekspansi.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Setelah reformasi oleh pendahulunya Muhammad I dan Murad II, ia mewarisi kerajaan dalam keadaan stabil. Kesuksesannya yang besar adalah penaklukan Konstantinopel pada tahun 857 H./1453 M Konstantinopel adalah ibu kota Kekaisaran Bizantium yang saat itu dipimpin oleh Kaisar Konstantinus IX.

Konstantinopel dicoba untuk ditaklukkan oleh Bani Umayyah, selama periode Abbasiyah, dan oleh kakek dan ayahnya sendiri, namun tetap gagal. Alasan besarnya keinginan menaklukkan Konstantinopel adalah sabda Nabi SAW. Konstantinopel juga merupakan pusat peradaban dan kota yang indah ini memiliki lokasi yang sangat strategis.[1]

Sejarah Kesultanan Ottoman

Sejarah Penyerbuan Dan Penaklukan Kairo Oleh Kesultanan Utsmaniyah

Penaklukan Konstantinopel direncanakan dan dipersiapkan dengan baik dan kegagalan kampanye sebelumnya dipelajari. Sultan berdamai dengan kaisar dan dengan sabar memenuhi permintaan kaisar. Sultan membuat perjanjian damai dengan Magyar, Bosnia, Venesia, dan Hunade, serta menaklukkan negara-negara Eropa Timur seperti Yunani, Bulgaria, Serbia, Montenegro, dan lain-lain. Setelah itu pada tahun 856 H./Agustus 1452 M dibangun sebuah benteng di selat Bosporus yang disebut Rumli Hisar.[2] Di sinilah bahan perang dikumpulkan untuk penyerangan ke Konstantinopel.

Di sisi lain, Kaisar Constantine IX meminta bantuan dari Paus di Roma dan negara-negara Eropa Timur dan Barat, tetapi ini tidak mendapat tanggapan positif dari Paus dan raja lainnya, Kaisar juga diejek oleh rakyatnya. Dianggap telah mengkhianati dan merendahkan martabatnya. Pada akhirnya, hanya pasukan Vietnam yang secara sukarela membantu. Tentara Venesia mencegat kapal Ottoman dengan merentangkan rantai besar melintasi Bosphorus.[3]

Sejarah Kesultanan Ottoman

Pada tanggal 6 April 1453 M, sekitar 250.000 tentara Utsmaniyah mengepung Konstantinopel. Kota itu dibombardir dengan artileri selama 53 hari, menghancurkan benteng Konstantinopel. Akhirnya pada tanggal 28/29 Mei 1453 M, Konstantinopel menyerah. Sementara itu, Kaisar Constantine IX terbunuh. Sejak saat itu, Sultan mengubah namanya menjadi Istanbul dan menjadikannya ibu kota Kerajaan Ottoman. Setelah itu penaklukan dilanjutkan ke Athena, Mora, Trabzon, Bosnia, Pulau Aga Karman, Pulau Venice, Kroasia, Sekudra dan Toronto.

Kesultanan Ottoman, Dinasti Islam Yang Berjaya Hingga 600 Tahun Lamanya, Simak Sejarahnya

Sultan Bayazid II berbeda dengan ayahnya, Sultan Muhammad al-Fatih. Dia santun, lebih suka berdamai dengan musuh, dan seorang pertapa, jadi dia lemah dalam memerintah. Akibatnya, dia tidak mendapat banyak rasa hormat dan tidak disayangi oleh orang-orang.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Pada masanya terjadi beberapa kekacauan seperti persaingan di antara putra-putranya untuk memperebutkan putra mahkota. Umat ​​Islam diusir dari Granada, pada saat itu mereka meminta bantuan dari Turki Ottoman, tetapi tidak dapat diberikan karena kekacauan yang terjadi. Peristiwa lain adalah Portugis berhasil menaklukkan Kerajaan Islam Malaka, namun Kerajaan Turki tidak dapat berbuat apa-apa. Namun, pada masanya ekspansi meluas ke Transylvania, Moldavia, Siprus, dan Naxos.[4]

Salim I adalah putra Bayazid II. Dia naik tahta kerajaan setelah Sultan Bayazid II mengundurkan diri sebagai Sultan. Di awal pemerintahannya, ia mengurangi perlawanan dari saudara laki-lakinya dan putra saudara laki-lakinya.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Sejarah Singkat Haseki Hurrem Sultan, Wanita Paling Kuat Dan Berpengaruh Era Kekaisaran Ottoman

Untuk berkonsentrasi menyerang Safawi, Salim I membuat perjanjian damai dengan Magyar (Hongaria), Venesia, Moskow, dan Mamluk. Bentrokan dengan Kekaisaran Safawi terjadi di Kaldera pada tahun 1514. Dalam konflik itu, Safawi menyerah kepada Janissari Turki, dan pasukan Turki berhasil merebut Tibriz, Mesopotamia, dan sebagian Armenia.[5] Mamluk yang membuat perjanjian damai dengan Turki Utsmani bersekutu dengan Safaviyya, sehingga pada tanggal 24 Agustus 1516 terjadi pertempuran antara Mamluk dan Turki Utsmani yang dipimpin oleh Sultan Kanshawa al-Ghauri di Marja Dabiq. Ottoman menang dan bisa mengendalikan Suriah. Dari sini, penggerebekan berlanjut ke Mesir, tempat Sultan Mamluk terakhir, Thuman Bey, memerintah. Kedua pasukan bentrok di luar Kairo pada 22 Januari 1517 dan Mamluk kembali dikalahkan.

Setelah berakhirnya pemerintahan Mamluk, Khalifah al-Mutawakkil secara resmi menyerahkan posisinya kepada Sultan Salim I dengan mempersembahkan bendera Nabi, jubah Nabi dan pedang Umar bin Khattab. Selain itu, karena kehancuran Mamluk, Mekah dan Madinah di bawah Mamluk secara otomatis diserahkan kepada Turki Ottoman. Daerah lain yang dikuasai Salim I adalah Kurdistan, Aljazair.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Pada masanya terjadi konflik dengan Magyar (Hongaria) untuk memperebutkan Bosnia, yang bisa dimenangkan dengan perang dan menduduki Beograd. Setelah itu pulau Rhodes, Krimea dan Falakh kemudian ditaklukkan. Portugis yang ditempatkan di Selat Persia, kepala Laut Merah, Yaman dan pantai Aden dikalahkan oleh Suleiman Pasha atas perintah Sultan. Tunisia awalnya dikuasai oleh Khairuddin Pasya, namun segera ditaklukkan oleh Kaisar Charles V (Charlemagne). Selain itu Khairuddin Pasha berjasa dalam penaklukan Afrika Utara.

Bagaimana Sejarah Kesultanan Turki Utsmaniyah Atau Kerajaan Ottoman ?

Pada tanggal 16 terjadi kontes antara Prancis yang dipimpin oleh François I dan Hapsburg Austria yang dipimpin oleh Charles V. 1525 M Prancis bersekutu dengan Turki Ottoman melawan Magyar yang bersekutu dengan Hapsburg Austria. Akhirnya Magyar dikalahkan di Lembah Mohawk, dan raja meninggal, hanya untuk digantikan oleh Joan Jaboli, yang mengangkatnya sebagai sultan, tetapi menegaskan bahwa Raja Ferdinand dari Oostenrijk berhak atas takhta. Perselisihan antara keduanya berlangsung lama dan akhirnya pada tahun 1541, wilayah tersebut dibagi menjadi dua oleh Sultan dan diserahkan kepada Turki Usmani. Namun, perdamaian antara Turki Ottoman dan Ostenrijk baru tercapai pada tahun 1547 antara keduanya. Pada masa Sultan Suleiman al-Qanuni, wilayah kekuasaan Turki Usmani meliputi tiga benua, yaitu Asia, Eropa, dan Afrika.

Sejarah Kesultanan Ottoman

Selain berhasil dalam ekspansi, pemerintahan, dan militer,

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button