bahas sejarah

Sejarah Perkembangan Sosiologi Di Amerika

Sejarah perkembangan sosiologi
Sejarah perkembangan sosiologi from www.slideshare.net

Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam masyarakat. Sejarah perkembangan sosiologi di Amerika sangatlah penting untuk dipelajari karena Amerika Serikat memiliki peran yang signifikan dalam pengembangan disiplin ini. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi sejarah perkembangan sosiologi di Amerika mulai dari awal hingga saat ini.

Pengaruh Eropa

Sebelum sosiologi berkembang di Amerika, pengaruh dari pemikir-pemikir Eropa seperti Karl Marx, Max Weber, dan Emile Durkheim sangatlah kuat. Gagasan-gagasan mereka tentang struktur sosial, konflik, dan interaksi manusia menjadi dasar bagi pengembangan sosiologi di Amerika.

Pendirian American Sociological Association (ASA)

Pada tahun 1905, American Sociological Association (ASA) didirikan sebagai organisasi profesional untuk memajukan studi sosiologi di Amerika. ASA menjadi tempat berkumpulnya para sosiolog Amerika yang berkontribusi dalam pengembangan teori dan penelitian sosiologi.

Chicago School of Sociology

Pada awal abad ke-20, Universitas Chicago menjadi pusat perkembangan sosiologi di Amerika. Gagasan-gagasan tentang ekologi manusia, perubahan sosial, dan teori konflik dikembangkan oleh para sosiolog dari Chicago School of Sociology. Mereka melakukan penelitian lapangan yang mendalam dan menghasilkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang masyarakat.

Teori Fungsionalisme

Pada tahun 1950-an, teori fungsionalisme mulai mendominasi pemikiran sosiologi di Amerika. Teori ini menekankan pentingnya fungsi-fungsi sosial dalam menjaga kestabilan masyarakat. Tokoh-tokoh seperti Talcott Parsons dan Robert Merton adalah beberapa ahli sosiologi yang terkait dengan pengembangan teori fungsionalisme.

Perubahan Sosial dan Gerakan Sosial

Pada tahun 1960-an, sosiologi di Amerika mengalami perubahan signifikan. Pergerakan hak sipil, feminisme, dan gerakan anti-perang Vietnam membuka jalan bagi penelitian tentang perubahan sosial dan gerakan sosial. Sosiolog seperti C. Wright Mills dan Herbert Blumer berkontribusi dalam memahami konflik sosial dan perubahan politik.

Sosiologi Kontemporer

Pada era kontemporer, sosiologi di Amerika terus berkembang dengan menggunakan pendekatan multidisipliner. Teori-teori seperti teori konflik, teori interaksionisme simbolik, dan teori kritis menjadi fokus utama dalam penelitian sosiologi. Sosiolog seperti Pierre Bourdieu dan Judith Butler meneruskan pengembangan teori sosiologi yang kritis terhadap struktur sosial dan ketidaksetaraan.

Sejarah perkembangan sosiologi di Amerika mencerminkan berbagai pengaruh dari pemikir-pemikir Eropa dan perubahan sosial yang terjadi di masyarakat Amerika. Dari ASA hingga Chicago School of Sociology, berbagai kontribusi telah dilakukan untuk memahami perilaku manusia dalam konteks sosial. Sosiologi di Amerika terus berkembang hingga saat ini dengan fokus pada perubahan sosial, ketidaksetaraan, dan gerakan sosial. Memahami sejarah perkembangan sosiologi di Amerika sangatlah penting untuk memahami disiplin ini secara lebih komprehensif.

Related Articles

Back to top button